Sunday, June 12, 2005

Arti Sahabat


Calon Model Masa Depan?? Posted by Hello


terinspirasi dari judul blognya salah satu sahabat SMU saya, saya jadi terpikir, apa arti sahabat buat saya?

saya punya seorang sahabat yang udah sekitar 5-6 tahun berbagi suka duka sama saya. Awalnya bisa jadi deket pun cukup unik.

waktu itu Study Tour kelas 2 SMU kita pergi ke Bali. Sebelum acara itu sebenernya saya udah kenal dia, tapi hanya sekedar kenal. waktu itu penampilannya masih lucu (lucu dlm arti yg positif), gaya ngomongnya aneh karena pake kawat gigi dan garingnya mengalahkan saya dalam segala sikon.

dan uniknya pada saat itu dia lagi ngejar2 cewe yang namanya Lya (itu nama panggilan saya), dan saya lagi pacaran sama cowo namanya Billy (itu nama panggilan dia)...kok jadi kebetulan begitu entah gimana caranya.

Selama di Bali saya demen banget foto2 sunset, dari sana tercipta suatu "gagasan" atau lebih tepat dibilang pengetahuan? yang saya inget sampe sekarang. "MATAHARI ITU TIDAK PERNAH SAMA. SETIAP DETIK WAJAHNYA BERUBAH." cuma butuh waktu sedetik bahkan kurang untuk melihat rupa matahari yang berbeda dari sebelumnya karena dia terus bergerak. tanpa sadar kamera saya penuh sama foto sunset. udah segitu semangatnya ternyata waktu masang film di kamera sepertinya ada kesalahan, jadi foto2nya ga ada yang jadi termasuk foto saya sama temen saya ini.

sejak dari Bali itu saya sama dia jadi sahabat baik, disekolah kemana2 selalu sama2, istirahat bareng, ngobrol pas jam sebelum mulai pelajaran, bolos bareng. sayang kita beda kelas, kalo enggak pasti kebadungan2 kita nggak bisa direm lagi.

nih orang cita2nya jadi model atau bintang sinetron, dan saya baru tahu beberapa waktu yang lalu kalo ternyata dia sekarang pulang ke kampung halamannya yang jauh pisan dan ga akan balik2 lagi. saya ga tau kenapa dengan alasan takut sedih dia pulang kampung ga pamit2 dulu, sampe saya nangis sendiri waktu denger pesan yang dia titipin lewat temen saya yang lain. tega pisan nih orang. tapi setelah SMSan kemaren dan dia jelasin kenapa dia memilih ga bilang2 kalo mau pergi, rasanya saya mulai bisa memahami pilihannya.

hanya saja seharusnya saya ngerti waktu itu dia ngajak saya ketemu, baru beberapa minggu yang lalu..tapi waktu itu dengan alasan lagi sibuk (memang lagi sibuk) saya terpaksa menolak, ternyata dia memaksudkan pertemuan itu sebagai farewell party. I'm very sorry, bro

0 Comments:

Post a Comment

<< Home